11.28.2011

Pejam mata

PROFIL kerjayanya belum pun penuh selebar kertas. Terlalu hijau dan baru untuk diukur menjadi penggiat seni yang berjuang dalam gelanggang hiburan. Namun itu, bukanlah kayu pengukur bagi melihat populariti si empunya senyuman manis ini kerana entah apa formula yang digarap kemas, nama Nur Anzalna Md Nasir lekas meniti bibir peminat.
Memiliki wajah jelita dengan tutur bicara yang tersusun, Anzalna juga finalis Dewi Remaja 2010 berjaya mencipta nama terlebih dulu apabila muncul dalam drama bersiri Suria Di Cordoba.
Akuinya berkali-kali, semua rezeki dan peluang yang hadir buatnya adalah sesuatu yang tidak sekali disangka kerana sejak awal lagi tidak terlintas untuknya menceburi lapangan lakonan.

“Mungkin inilah dikatakan rezeki dan ketentuan. Selepas mencipta nama dalam pertandingan Dewi Remaja, cepat saya ditawarkan berlakon. Alhamdulillah, percubaan sulung itu mengundang rasa percaya pihak produksi terhadap saya dan kini saya sedang mencatur untuk meletak sepenuh fokus pada bidang ini. Lakonan sudah menjadi kerjaya buat saya meskipun ia adalah satu bidang terjun pada awalnya,” katanya berseloroh.

Bertemu dengannya di lokasi penggambaran filem pertama lakonannya, Sepah The Movie bertempat di Johor Bahru bulan lalu memberi ruang terbaik untuk mengenali gadis berusia 23 tahun ini.

Meskipun beberapa kali kisah nakal mengenainya pernah singgah ke telinga sebelum ini, kononnya gemar meraih publisiti murahan, kontroversi gambar bersama bekas kekasih dan dipalit pula percintaannya dengan aktor muda Shahz Jaszle, namun pertama kali bertemu dan melontar setiap persoalan, tidak sekelumit berbekas rasa kurang selesa buatnya.

Usik Anzalna, kontroversi dan spekulasi adalah makanan dalam dunia hiburan, lantas pejamkan mata dan tulikan telinga saja jika ingin kekal lama.

“Kalau saya sibuk memikirkan apa orang bercakap, memang sudah lama saya mati. Maklumlah belum sempat bernafas ada saja yang datang menghimpit. Namun itulah cabaran yang harus saya telan,” katanya.

Meneliti personalitinya dengan raut wajah kacukan Cina Punjabi serta memahami sepak terajang dunia seni, bukan mustahil buat Anzalna menjadi tumpuan tembakan kontroversi.

Mengakui ada yang datang menghimpit namun katanya terbuka, hatinya sudah punya insan istimewa. Walaupun masih terlalu baru membina empayar sebagai anak seni, ia tidak langsung menjadi penghalang buatnya mengakui kisah cintanya.

“Sejak dalam Dewi Remaja lagi saya sudah didedahkan dengan permainan sebegini. Ada saja yang datang dekat ingin berkenalan dan tidak kurang yang mencari kelemahan untuk dijadikan sasaran. Namun alhamdulillah saya kuat dengan sokongan keluarga dan teman-teman yang tidak lekang memberikan nasihat dan tunjuk ajar.

“Saya sudah mempunyai teman istimewa. Kami masih dalam proses mengenali hati budi dan mencari keserasian. Namun itulah hakikat yang ada buat masa ini. Saya selesa berkawan dengannya dan memang mengharapkan ia kekal ke fasa yang lebih baik. Soal populariti atau takut kehilangan peminat hanya kerana mengakui sudah berpunya tidak menjadi masalah buat saya kerana apa yang penting adalah jujur dan sentiasa ikhlas.

“Lelaki yang kini rapat dengan saya adalah Hanif Zaki yang seusia dan masih lagi menuntut dalam jurusan automotif di sebuah institusi pengajian tempatan. Dia adalah satu-satunya teman yang menjadi tempat saya mencurah segala perasaan dan berkongsi kegembiraan. Saya bersyukur Hanif memahami dan tidak henti memberi sokongan untuk saya terus kuat mengejar apa yang diinginkan.

“Bagaimanapun tidak pula kami berdua memikirkan soal untuk berkahwin kerana masing-masing masih sibuk membina kerjaya. Saya sendiri masih muda dan tidak mahu soal cinta membebankan perjalanan kerjaya yang baru hendak bermula ini. Biarlah saya dapat apa yang saya impikan tercapai dulu dan Hanif sendiri dapat mengejar cita-citanya. Kemudian nanti baru kami bercerita soal seterusnya pula.

“Insya-Allah jika diberi rezeki dan jodoh, pastinya saya akan berkongsi dengan peminat,” katanya yang mengakui mengenali Hanif sejak enam tahun lalu menerusi laman sosial MySpace sebelum menjalin hubungan serius lima bulan lalu.

Anak kelahiran Pulau Pinang yang pernah menetap lama di Tasmania, Australia sebelum ini tidak henti berkongsi pengalaman indahnya sebagai pelakon. Belumpun setahun usia pembabitan, gaya ceritanya seakan sudah lama bertapak memperjuangkan seni.

Jelasnya yang kini baru saja selesai menghidupkan watak Ayu Sofea dalam filem Sepah The Movie, peluang dan tawaran lakonan sentiasa ada buatnya meskipun masih baru dan tidak punya pengiktirafan dalam kerjayanya itu.

“Saya bersyukur sangat kerana ada saja yang datang memberikan skrip kepada saya. Awalnya saya sendiri tertanya kepada diri sendiri mengapa begitu yakin sekali mereka mengundang saya berlakon namun saya fikirkan itu semua satu rezeki dan menuntut untuk saya terus berusaha memberikan yang terbaik.

“Filem Sepah The Movie adalah sebuah karya komedi dan aksi yang begitu menarik. Saya memang peminat kepada kumpulan Sepah dan pastinya saya berbangga kerana berpeluang beraksi bersama mereka dan pelakon handalan lain termasuk Jehan Miskin. Ini satu permulaan yang baik buat saya sebelum terus ke lokasi naskhah besar yang lain.

“Selepas ini saya akan kembali sibuk untuk drama siri terbaru, Gemersik Kalbu bersama Aqasha dan Ayu Raudhah untuk slot Akasia TV3 dengan memegang watak sebagai Tasha. Kemudiannya saya masih dalam pertimbangan untuk dua lagi filem baru yang akan menyusur akhir tahun nanti. Jika ada kelapangan pastinya peluang ini tidak sekali saya tolak,” katanya.

Namun kelakarnya dalam pada bersembang bercerita soal rezeki lakonan yang mencurah, anak kedua dari lima beradik ini masih gementar setiap kali ditawarkan watak utama dan pernah juga dia menolak untuk membintangi beberapa drama hanya kerana diberikan teraju utama.

“Memang ada kalanya saya sendiri ketawa tapi itulah realitinya. Saya masih takut dan bimbang untuk memikul watak utama. Lantas beberapa juga saya menolak tawaran drama kerana mereka inginkan saya memegang watak utama. Mungkin saya perlukan lagi ruang untuk belajar dan melihat kelemahan sendiri sebelum benar-benar yakin melakonkan watak besar,” katanya tergelak.

Jika tepat percaturannya membina nama sebagai pelakon, Anzalna yang turut pernah membintangi drama Ramadan Terakhir ini akan mencuba melebarkan sayapnya sebagai penyanyi kerana itulah lapangan seni yang pernah menjadi angan-angannya.



PROFIL

Nama Penuh: Nur Anzalna Md Nasir
Tarikh lahir: 9 Januari 1988
Umur: 23 tahun
Tempat lahir: Tasik Gelugor, Pulau Pinang
Keluarga: Anak kedua daripada lima beradik
Pendidikan: Diploma Bahasa Perancis dari Launceston College, Tasmania, Australia
Pencapaian: Finalis Dewi Remaja 2010
Komersial: Trenz (Siaran TV Indonesia), Celcom, Franch Oil dan Ecpi
Drama: Suria Di Cordoba, Ramadan Terakhir dan Gemersik Kalbu
Filem: Sepah The Movie

No comments:

Post a Comment


Disclaimer : This is a personal blog. Any opinions written in this blog is the opinion of the author and does not Involve any other parties.The author will not be liable for any loss or damage incurred while using the information in this blog. Any action without permission is strictly prohibited.