8.26.2016

GEJALA AKTIVITI SEKSUAL SECARA TERBUKA

BISMIIlAHIRAHMANIRAHIM ASSALAMULAIKUM

Image may contain: one or more people

Kami ada banyak video dan gambar-gambar mengenai aktiviti ini. Video yang sama turut dikirim oleh begitu ramai pembaca yang meminta kami mengenengahkannya untuk perhatian para guru, pemimpin dan ibubapa yang masih leka dan kurang peka.
Haiwan pun tahu malu untuk bersenggama dengan pasangannya di depan manusia atau rakannya. Tetapi kini manusia sendiri telah berani melakukannya.
Gambar ini adalah dari screenshot sebuah video yang dikirim pembaca. Ia adalah rakaman sepasang pelajar melakukan aktiviti seksual yang berat di dalam kelas.
Ada banyak rakaman perzinaan oleh pelajar dalam kelas atau di kawasan sekolah. Ada yang dirakam sendiri bahkan ada yang dirakam oleh rakan pelajar lain yang menonton dengan 'percuma'.
Kebanyakan aksi seksual secara berkumpulan melibatkan seorang pelajar perempuan yang ketagihan seks dan diratah penuh selera secara bergiliran oleh ramai pelajar lelaki.
Ada yang terakam dilakukan di dalam kelas bahkan di padang sekolah secara beramai ramai. Tidak siapa akan menyangka bahawa di celah-celah sekumpulan pelajar seramai itu sedang berlangsung 'pesta seks' secara terbuka.
Apa yang mengejutkan dalam video ini pula ialah ia bukan sahaja aktiviti seksual secara terbuka, tetapi ia dilakukan dan dirakam oleh beberapa rakan pelajar perempuan lain yang bertudung.
Ini menunjukkan betapa tipisnya iman dan betapa pemakaian tudung hanya menjadi trend yang ketulusannya tidak sampai ke hati sama sekali.
Kepada pembaca yang berkongsi kekesalan dan ingin kami sharekan video ini mohon dimaklum bahawa Facebook tidak membenarkan video begini disiarkan. Lagipun masyarakat pembaca belum cukup terbuka untuk menerima paparan sedemikian.
Kami berkongsi kebimbangan kepada ibubapa yang mengutarakan isu ini. Kami ada berbakul bakul kisah yang serupa hasil kajian dari isu gejala ini dalam simpanan kami.
Rumah kami sendiri dilengkapi oleh ratusan cctv untuk merakam aktiviti anak-anak ini. Aktiviti yang sama turut terakam secara terbuka oleh anak anak kejiranan kami.
Ironinya, episod paling panas begini sering dilakukan pada malam-malam di bulan puasa.
Kasihan sekali dengan ibubapa mereka yang masih leka dan tertipu dengan lakonan anak-anak mereka. Aktiviti begini boleh dilakukan oleh anak gadis di halaman rumah sendiri.
Gadis gadis sunti yang 'menyerah diri' keluar dari rumah sendiri lengkap bertudung bersama adik-adiknya.
Apabila datang sekumpulan lelaki berbaju Melayu dan berkopiah (konon balik dari solat terawih), dia sendiri yang membuka tudungnya dan membiarkan tangan sang buaya meraba dan meramas bahagian tubuh mana sahaja yang mereka suka.
Setelah beberapa jam memanaskan suasana, mereka sering 'berangkat' bersama dengan kereta dan motosikal sang teruna dibawa pergi entah ke mana.
Lebih menyedihkan apabila perlakuan yang amat berat itu disaksikan oleh adik-adik perempuan yang masih kecil namun sudah kelihatan 'matang' dalam isu ini.
Di RPWP sendiri ada banyak kajian yang telah sekian lama kami lakukan. Bayangkan betapa beratnya situasi kini apabila ada anak-anak yatim lelaki seusia 4-6 tahun telah 'terbiasa' dan seperti ketagihan dengan aktiviti seksual luar tabi'e.
Bayangkan anak perempuan seusia 9 tahun sudah mengalami ketagihan seks sampai terakam melakukan 'onani' dengan botol, kepala gayung dan getah paip.
Tentu ramai yang tidak percaya bukan?
Ya tiada siapa percaya jika ia hanya dalam bentuk cerita. Tetapi kami ada rakamannya. 'Seeing is believing'. Tentunya kebimbangan ini lebih menebal setelah kami 'lihat sendiri' penyakit yang sedang masyarakat kita alami.
Sekali lagi ingin kami ulangi peringatan dan seruan ini.
Terlalu banyak jenayah seksual turut dilakukan oleh 'ahli rumah sendiri'. Tidak kira ianya abang kandung, adik kandung, abang ipar, abang sepupu, ayah tiri, bahkan datuk dan bapa kandung sendiri.
INNALILLAHIWAINNAILAIHIROOJIUN.
Ini benar-benar merupakan satu musibah umat. Zina benar-benar memusnahkan generasi. Itu pesan Nabi SAW.
Jangan pernah berhenti atau jemu untuk saling ingat mengingati. Khususnya kepada ibubapa yang masih terlalu alpa dan leka, khususnya yang terlalu sibuk atau kurang sumber maklumat atau media.
Perkara yang kita selama ini kita anggap remeh kini telah menjadi penyebab bencana dan malapetaka sosial. Anak kecil kini bebas menonton video lucah melalui telefon mereka.
Ada yang ke tahap bebas menontonnya walaupun semasa duduk di sebelah ibu dan adiknya. Itu belum lagi di Cybercafe, di labtop dan komputer peribadi.
Kini lebih parah lagi. Sebelum ini mungkin anak kecil sudah terbiasa melihat ibubapa mereka bersenggama. Dari situ mereka fikir perbuatan yang sama boleh dilakukannya bersama adik beradik atau rakan-rakannya.
Kini anak kecil melihat perbuatan sumbang itu dilakukan sendiri oleh kakak-kakaknya bersama teman lelaki mereka.
Tidak terkejutlah jika anak perempuan seusia 8 tahun sudah berani melayani seks dengan jiwannya di rumah sendiri. Adik yang yang berusia 5 tahun pula bebas melihat kerana diamanahkan berjaga di pintu takut-takut di datangi ibubapanya.
Semua kisah-kisah pedih inilah yang menjadi penguat semangat untuk kami berkorban membina generasi.
Kisah yang serupa banyak diceritakan dalam alQuran sebelum dimusnahkan umat sebelumnya. Kini ia berulang di zaman kita. Janganlah kita jadi seperti anjing yang 'menganjingkan' sahaja peringatan dari kisah-kisah itu dan enggan mematuhi arahan Allah untuk memperbaikinya.
Kita harus cipta budaya sendiri yang lebih murni sebelum menutup mata jika ingin melihat segala gejala ini dapat dibasmi dalam kalangan anak-anak kita sendiri. Yang baik kita ambil uswahnya. Yang buruk kita cari jalan menghindarinya.
QS: 16. An Nahl 66. Dan sesungguhnya pada binatang ternak itu benar-benar terdapat pelajaran bagi kamu. Kami memberimu minum dari pada apa yang berada dalam perutnya, susu yang bersih antara tahi dan darah, yang mudah ditelan bagi orang-orang yang meminumnya.
QS 7. Al A'raaf 176. Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikannya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya. Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu agar mereka berfikir.
QS 54. Al Qamar 4. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka beberapa kisah yang di dalamnya terdapat cegahan
QS 12. Yusuf 111. Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.
WARGA PRIHATIN







No comments:

Post a Comment


Disclaimer : This is a personal blog. Any opinions written in this blog is the opinion of the author and does not Involve any other parties.The author will not be liable for any loss or damage incurred while using the information in this blog. Any action without permission is strictly prohibited.